Jan 11, 2010

Tak Minta En3 ni Difahami...

Tak Minta En3 ni Difahami, Dan jangan pulak disalah erti kan.
Peperangan seharian mendewasakan pemikiran.

Dah tengok Thirteen Worrior. Best kan. Tapi ni versi lain. Versi Adaptasi marang serapu kepungden.

Satu Kampung Terpilih di diami 13 itu. Berharmoni dalam "Jaga" mereka itu. Agenda disemat dalam jiwa. Perjuangan didulukan kehendak jiwa diutamakan. Di galangi beberapa "Jaga" berperingkat susun cara kawalan, wanita kemudian nye lelaki. Berbagai peringat umur meriahkan alunan hiruk pikuk dalam diam. 13 sudah cukup meriang kan medan pertempuran. 13 itu dipilih atas kehandalan tersendiri tapi tugasan di beri berlawanan skill, Namun si 13 tetap ber"Jaga". Kerana berbagai peristiwa serangan telah membuatkan mereka terus ber"Jaga". 11 itu ditekan, di jatuhkan hukuman atas perbuatan mereka membantu puak lain. 11 itu senantiasa ber"Jaga" kalau2 puak lain memerlukan bantuan. Rela mereka melangkaui garisan batas tapi sudah menjadi kebiasan perbuatan baik selalu di salah ertikan. Sehingga skrg 11 itu tawar lagi untuk ber"Jaga" sudah. Serangan puak lain ditawarkan kuntuman senyuman.Tangkis sudah memandai... Panglima ber"Jaga" di belakang.Takutkan pedang lawan sembunyi pisau sendiri.

Tiada lagi 11 mengharap mana2 puak memberi ehsan. Menerima atur cara puak lain atas 11 itu rela menerima, pemberontakan senyap sudah memandai kala ini. Berbicara mereka sesama, bercerita melaungkan gerombolan kehampaan  sudah tidak berguna, Panglima 1 ternyata hebat bersuara tapi suara nye pada yang 11. Panglima 2 masih baru ber"Jaga" senjata lum lagi cukup kilat. Terikan suara masih mempesonakan 11 itu. Panglima 1 dan 2 rupa bermagnet utara dan utara. Panglima 2 nampak lebih ke 11 namun apa kan daya Panglima 2 perlu juga ber"Jaga" kawasannya sendiri. Panglima 2 bersuara Panglima 1 pasti mengaum.

Si tua (tiada dalam senarai 13-pelakon pembantu) ber"Jaga" di depan pintu gerbang. Si tua kadang2 "Jaga" dalam tidur namun 13 rasa selamat jua. Kenal benar dia siapa 13 itu. Sudah tugas nya men "Jaga" si lucky 13 bersama 6 besi perak. Susah senang 13 itu Si Tua merasa jugak. Apa tak nya panahan puak lain terkena jugak di badan nya. Kesian....

Di kerah 4 itu agar senantiasa berada di depan. 4 itu hidup dan mati mainan hari2. Tiada gentar mereka menangkis segala serangan mendatang. Berjuanglah 4 itu dalam naif. Dalam hujan 4 itu tidak basah di badan, 4 itu basah nya di dalam. Tak meminta bantuan teknologi terkini. Teknologi minda 4 itu sudah cukup kenyal bertahan dan menyerang..Bila Puak Benar lazim datang  4 itu menyerah kerana 4 itu kan kalah jua walau 4 itu benar tetap tipu, rajin tetap malas, menghulur bantuan tetap mencuri kesempatan.Segala pemikiran negatif telah dijatuhkan, telah di semat dalam pemikiran Puak Benar Lazim. 4 itu tak mengharap apa lagi, biarlah 4 itu menanggung tanpa bantuan Panglima Perang yang lain. Hanya cuti kurnian Tok Bomoh mengubat seketika.

13 - 12 = 1. 1 itu yang nak diceritakan. 1 itu pejuang berakal. Berskill full tinggi dan dah veteran dalam Kampung Terpilih. Masih jugak dipandang kebudakan oleh Puak Benar Lazim. Ceritanya dahulu 1 itu amatlah rajin dalam segala hal, suruh lah apa saja 1 itu tak banyak soal. Berperang berseorangan pun sanggup. Hingga lah dalam satu hari yang aman damai, seorang Jeneral Puak Benar Lazim menikam di belakang 1 itu. 1 itu meronta kesakitan jiwa, darah kekecewaan dikianaiti terpercik ke seluruh Kampung Terpilih. Mujurlah ada insan berhati mulia Puak Benar Lazim datang menghembuskan api merawat. 1 itu pulih tapi 1 itu telah banyak berubah. 1 itu tidak lagi seperti dulu. Kesakitan mata pisau tertanam di jiwa, 1 itu berazam akan berperang berfikir terlebih dahulu. Takde lagi "Yes Sir". Baik pada 1 itu akan dilakukan sebaik mungkin. Akhirnya 1 itu berazam jua nak menyatukan 13 itu. Biarlah 1 itu dianggap paling lantang kerna 1 itu sudah tahu apa jua dilakukan tiada akan dipandang mulia.

Apakan daya, Kampung Terpilih bawah naungan Puak Benar Lazim, kerja2 berat diserahkan atas alasan wang emas diganti dengan kudrat. 1 itu paham benar, berpura2 bodoh bukan lagi penyelesaian. Disuarakan tidak berguna kerana Kampung Terpilih tidak ada apa2 kurnian Alam. Tapi...................

2 comments:

Lifesaver said...

tak penah plak tgk cter tu

Anonymous said...

Sungguh mengharukan naskah ini...apa2 pun semangat juang harus diteruskan...nora :-)